Direktori Warung Jawa di Banjarmasin

Share This:

Bukan bermaksud menampilkan sentimen kedaerahan atau apapun itu, ini hanya masalah perut yang kadang nggak mau kompromi.   Bagi perantau dari Jawa yang belum lama tinggal di Banjarmasin mungkin masih belum terbiasa dengan nasi ‘pero’ khas Banjar. Hal ini tentu menjadi masalah besar. Sama halnya dengan nasi, apabila kita sudah terbiasa minum teh Jawa, pasti akan terkaget-kaget dengan rasa teh di Banjarmasin. Nah,  beberapa warung ini menyediakan rasa teh seperti di Jawa.

Dari blusukan saya dan sebagian lagi berdasarkan pantauan radar, maka saya akan share warung-warung jawa itu. Oh ya, urutan ini disusun secara acak saja. Semoga bermafaat.

1. Waroeng  Tulungagung

TKP : Jl. P. Antasari tepatnya seberang Ramayana Sentra Antasari

Jam Buka : 8.00 – 17.00 Wita

Menu andalan : Nasi pecel, nasi rames, gudeg, lauk ayam goreng krispi, paru goreng, bandeng, telur dadar dll. Tehnya juga cocok dengan lidah saya. 🙂

Harga : Rata-rata Rp. 15.000,- tergantung pilihan lauk

 

IMG_20150425_130814
Daftar harga (April 2015) dokpri
IMG_20150425_124705
Penampakan (dokpri)
IMG_20150425_125031
Nasi rames (dokpri)
IMG_20150425_125036
Nasi pecel topping telur dadar, hahaha (dokpri)

Lokasi warung strategis, persis di seberang Ramayana, tempatnya  lumayan, standar warung. Tempat parkir cukup untuk 2 – 3 mobil, sepeda motor muat banyak.  Jika kepepet parkir aja di Sentra Antasari, cukup nyeberang jalan.

**Recommended

2. Angkringan Solo Rasa (dulu Ngudi Rahayu)

TKP : Jl. Angkasa, arah menuju Bandara Syamsudin Noor (Cucian Mobil Ade Dika) Sekarang persis disamping Indomaret.

Kini pindah ke Jalan Hercules

Jam Buka : 17.00 – 24.00

Menu andalan : Nasi kucing (teri, bandeng), ceker, tahu, tempe, sate kerang, telur puyuh, sate hati, suhe (susu haje), wedang uwuh khas Imogiri, dll

Belum lama saya temukan angkringan ini, dulu seringnya ke deket kolam renang Banjarbaru. Tapi sekarang ada yang sedikit lebih deket. Meski begitu, tetep lumayan jauh dari Banjarmasin hehe, tapi nggak ngecewain kok. Sambil jalan-jalan sore momong anak sekalian ngangkring. Kebanyakan angkringan di Banjarmasin dan Banjarbaru penyajian makanannya dibakar (dipanggang) untuk sekedar menghangatkan makanannya. Tapi bisa juga langsung dimakan wong memang sudah matang.

IMG_20150425_180432
Spanduk ini udah ganti menjadi Solo Rasa (dokpri)
IMG_20150425_180901
Jam 5 sore, masih terang benderang hehe (dokpri)
IMG_20150425_180926
Sebagian masih belum dikeluarin (dokpri)
IMG_20150425_181556
Awas ngiler (dokpri)
IMG_20150425_181602
Ada yang kesetanan tuh diujung, haha (dokpri)
IMG_20150425_181939
Ini makan apa maruk (dokpri)

3. Depot Depot Pulau Indah

TKP : Jl. A. Yani Km 11,8 Pas di Pangkalan Bus Jurusan Samarinda-Balikpapan “Pulau Indah”, makanya namanya Depot Pulau Indah. Lebih gampangnya di seberang Grand Banua. Nggak tahu Grand Banua ? Cari aja bangunan tertinggi di Kalsel, itulah Grand Banua.

Menu andalan : Nasi rames, sayur lodeh, nasi pecel, telur dadar, mata sapi, ayam goreng, bandeng, daging, paru, aneka jus. Sekarang ada menu baru soto daging.

IMG_20150429_123434
Penampakan warungnya (dokpri)
IMG_20150429_123518
Secara touch screen juga (dokpri)
IMG_20150429_123542
Pilih aja sesukan hati (dokpri)
IMG_20150429_123547
Sorry mas candid  🙂 (dokpri)
IMG_20150429_123935
itu yang stiker kuning adalah harga yang harus dibayar (dokpri)

 

Biasanya jika saya dari Banjarmasin menuju Banjarbaru atau sebaliknya, maka warung ini menjadi salah satu tempat favorit saya untuk menjalani ‘pit stop.’ Jam 12 – 1 siang biasanya warung penuh pengunjung.  Setelah jam itu, maka lauknya tidak lagi komplit hehe.

Nah makan di sini nggak usah nginget-inget apa yang dimakan, soalnya setelah selesai pesanan, penjualnya langsung menuliskan harga di stiker kecil yang ditempel di piring.

4. Warung Jogja

TKP : Nama jalannya Jl. Keramaian, pasti asing kan ? Tepatnya di samping Kantor Gubernur Kalsel di Banjarmasin. Warungnya agak “ndhelik”, hanya orang-orang yang berhati bersih yang dapat melihatnya hehe.

Menu : Gudeg, ramesan, pecel, lauk ayam, hati, telur dll. Tehnya juga enak. Prasmanan alias ambil sendiri, tapi jangan lupa apa yang diambil ya.

Jam buka : 6.30 – 17.00 Wita

Warungnya agak tersembunyi, masuk sekitar 30 m dari jalan raya. Sebenarnya lokasinya di pusat kota, tak sampai 100 m dari Kantor Gubernur. Pas buat makan siang bagi yang berkantor di sekitar situ, atau buat yang kebetulan lewat. Tempatnya memang agak tersembunyi, tapi jangan kencan di situ ya, ntar ketahuan saya. 🙂

Siang hari biasanya warung ini menjadi jujugan medrep, polisi, tentara dan wartawan. Eh, salesman juga hehe.

IMG_20150427_131150
Terlambat sedkit, habis (dokpri)
IMG_20150427_131417
Cukup seporsi (dokpri)
IMG_20150427_131450
Banyak wartawan dan medrep, kadang tentara dan polisi (dokpri)
IMG_20150427_131503
Beginilah warungnya (dokpri)

5. Bakmi Jogja Pal 8,5

TKP : Jl. A. Yani Km 8,5 pas sebelum baliho Honda, kalo dari Banjarmasin kiri jalan. Persis sebelum pintu masuk komplek Ratu Asri. Kalo dah sampai A. Yani Km 8 pelan-pelan aja lihat kiri jalan. Warungnya sering tidak kelihatan bagi orang yang banyak dosa 😛 Kalo tetep nggak ketemu, silakan kontak saya ntar saya anterin, ongkosnya cukup seporsi bakmi godog 😛

Jam Buka : 5 sore sampe 11 malam, tapi biasanya jam 10 dah abis hehee.

Menu : bakmi godog, bakmi goreng, sego goreng, cap jaek (boso jowone cap cay), magelangan (mawut), bisa tambah sayap, paha, telur. Masaknya pake arang, jadi gak pake kompor tapi anglo. Dah mulai ngiler ya ? hehe

Mi Godog plus telur mata sapi (dokpri), tombo kangen
Mi Godog plus telur mata sapi (dokpri), tombo kangen

Biasanya kalo datang jam 7 atau 8 malam gitu udah banyak yang antri. Untuk sedikit menghemat waktu antri, biasanya saya nelpon dulu, jadi sampe sana biasanya pas mateng. Tapi nomor HPnya rahasia, hanya orang-orang yang beriman yang dikasih 🙂

IMG_20150427_181327
Nih patokannya, baliho yang ada lengkung atasnya (dokpri)
IMG_20150427_181410
Setengah enam sore, sudah rame, maaf sekarerang spanduknya dah baru (dokpri)
IMG_20150427_181627
Gerobak kayunya dah dipensiunkan, masuk museum ganti alumunium (dokpri)
IMG_20150427_181735
Nggak sampai jam 11 malam biasanya dah habis (dokpri)
IMG_20150427_182906
Yang ini namanya nasi goreng BEFORE (dokpri)
IMG_20150427_183740
Kalo yang ini nasi goreng AFTER hahaha (dokpri)

**very recommended

6. Warung Jawa

TKP : Letaknya deket dengan Warung Jogja (no. 4) tadi. Yang ini malah persis di tepi Jalan Keramaian. Deretannya warung soto Kuwera. Cita rasa Jawanya nggak usah diragukan lagi. Bu Ida, si empunya warung adalah “imigran” asal Jogja hehehe….

Jam Buka : Pagi – sore

Menu : Nasi rames, gudeg, sayur lodeh. Prasmanan juga

Deket kantor gubernur dan perkantoran Pemprop Kalsel. Mudah dijangkau dan dicari. Maaf lama nggak ke warung ini, jadi fotonya belum ada. Kalo ada foto terbaru boleh kirim ke saya. 🙂

Akhirnya sempet mampir setelah sekian lama.

Menu ndeso… (dokpri)

7. Kantin KODIM

TKP : Jalan Masuk Samping KODIM 1007 Banjarmasin

Jam Buka : Pagi – Siang jam 2an dah abis biasanya

Menu : Nasi, sayur bening, ayam goreng, mie goreng dll.

Gak usah aneh dengan tempatnya. Memang di lingkungan KODIM, tapi banyak masyarakat umum yang makan di sini. Nasinya enak, kebul-kebul bikin gembrobyos. Warung ini sudah jadi langganan saya sejak 10 tahun lalu. Ibunya sampai hafal menu kesukaan saya. So, yang mau merasakan sensasi makan ala tentara, maksudnya makan bersama tentara ke sini aja. Hehe…

 

kodim
Samping Kodim (dokpri)
IMG_20150504_120017
Menu sederhana 🙂
IMG_20150504_115730
Warunge juga sederhana
IMG_20150504_120944
Dikiranya saya bohong, tuh pak tentaranya 🙂

**layak dicoba

8. Warung Kediri Pecel Sambal Tumpang

TKP : Jl. Gunung Sari pas pojokan seberang Martplus Minimarket

Buka : Pagi – Sore (7 pagi – 5 sore)

Menu : Pecel + telur, ayam, hati, paru, daging, perkedel dll. Oh ya, di warung ini pedesnya bisa rikues, meski cuma pedes ama sedang. Emang Maicih bisa pake level-levelan hehe.

Tempatnya agak pojok, parkir mobil agak berjejal 2 lapis. apalagi jam makan siang.  Jam 12 atau jam 1 siang biasanya harus antri, berdiri dulu karena tempat duduk habis. Jika sudah ada yang selesai makan, baru kita bisa duduk.

** recommended

IMG_20150428_125321
Suasana warung di siang hari (dokpri)
IMG_20150428_125348
Pilihan lauk (dokpri)
IMG_20150428_125458
Selalu penuh (dokpri)
IMG_20150428_130541
Jempol dah pedesnya (dokpri)

 

 

 

12 thoughts on “Direktori Warung Jawa di Banjarmasin”

      1. Lha saya aseli banjarmasin kok mas cuma sudah lama merantau dan jarang pulang hehe.. Nanti bulan depan mau pulang ke Banjarmasin mau perdana ngajak anak dan suami wisata kuliner pakai panduan kuliner dari blognya mas ini makasih sekali ya tulisannya sangat informatif 🙂

        1. Hehe… Silakan dicek aja Mbak, tapi orangnya lagi mudik kira2 sebulan lagi baru datang dan buka lagi. 🙂

  1. Mantap mas har…..saya kok blm nemu warung magelangan ya…..bisa dibantu kah…..saya kangen ma kupat tahu dan sop senerek

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *